Larangan Dalam Agama Kristen

Larangan Dalam Agama Kristen Seperti agama lain, agama Protestan juga ada perintah yang berisi apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan. Pada prinsipnya, setiap aturan yang ditetapkan oleh Tuhan adalah untuk kebaikan manusia sehingga mereka selalu berada di jalur yang benar dan memiliki kehidupan yang damai dan sejahtera.

Dalam artikel ini kita akan membahas secara khusus larangan Protestan, yaitu sebagai berikut:

1. Tidak ada Tuhan selain Allah Bapa

Tidak ada Tuhan selain Allah Bapa

Tentu saja, kita tahu larangannya. Perintah ini adalah perintah pertama hukum yang membimbing kita dalam ibadat dan yang harus menjadi prioritas dalam kehidupan kita. Apakah kita yakin bahwa kita menempatkan Allah Bapa sebagai satu-satunya Allah dalam hidup kita? Padahal, yang dimaksud oleh para dewa lain bukan hanya hal-hal mistis seperti dewa, patung atau gambar Tuhan lainnya dalam pikiran kita. Karena seiring berjalannya waktu, aliran sesat terasa tua dan tidak sesuai dengan sikap mayoritas orang yang menggunakan logika kehidupan untuk menilai sesuatu.

Menyembah dewa-dewa lain secara tidak sadar dilakukan ketika kita paling peduli dan percaya pada sesuatu yang Allah Bapa. Misalnya, ketika kita suka terlalu banyak uang dan takut kehilangan harta mereka. Kekhawatiran ini nyata karena kita percaya diri dengan kemampuan kita sendiri dan kita berpikir bahwa kesuksesan ada di tangan kita, jadi kita lebih percaya pada rencana Tuhan. Menyembah dewa-dewa lain juga disebabkan oleh cara berpikir yang buruk karena perubahan budaya menjadi mengaburkan kebenaran Tuhan.

Ada banyak bentuk ibadah kepada Tuhan yang kita lakukan secara tidak sadar. Oleh karena itu, pertimbangkan tindakan masing-masing, ada sesuatu yang terlalu lazim dalam pikiran bahwa kita mengesampingkan hubungan kita dengan Dewa Tritunggal? Dalam hal ini, minta maaf kepada Tuhan dan panggil selama masa pemerintahan Roh Kudus atas kita.

2. Jangan membunuh

Jangan membunuh

Banyak orang mungkin merasa sangat yakin bahwa mereka tidak terbunuh dalam hidup mereka. Namun, pembunuhan bukan hanya pembunuhan fisik di sini. Ada banyak bentuk pembunuhan. Dosa tidak hanya benar ketika dia berhasil membunuh seseorang, tetapi dosa terjadi jika kita memiliki niat untuk membunuh. Ini mungkin telah dilakukan ketika kita membenci seseorang. kita mengendalikan amarah, jadi secara tidak sadar kita menghilangkan keberadaan seseorang. Karena itu, dalam Matius 5: 21-22 menegaskan bahwa itu bukan hanya kasus pembunuhan seseorang dihukum, tetapi juga ketika dia marah terhadap saudaranya, kata orang bukan Yahudi, atau gila kepada orang lain. Dari ayat ini kita dapat menyimpulkan bahwa segala sesuatu yang berasal dari hati yang kotor menghasilkan dosa.

Selain niat jahat di hati sebagai akar pembunuhan, ada hal lain yang kerap luput dari perhatian kita. Ternyata membunuh tidak hanya secara fisik tetapi juga mental. Nah, apa yang tidak perlu kita ketahui. Mungkin tanpa sadar kata-kata atau tindakan kita di masa lalu telah melukai seseorang. Tapi dia tidak bisa memberi tahu kami. Hingga akhirnya, kepahitan mengubah kepribadiannya dan bahkan kehidupan normalnya. Atau mungkin, pengalaman kita sendiri tentang kepahitan orang lain. Itu sebabnya kami mengatakan bahwa lidahnya tajam.

Oleh karena itu, pintar untuk memantau dan mengendalikan kami. Dan mengingat fenomena baru, ada banyak yang suka peselancar meninggalkan komentar sewenang-wenang. Mengkritik dan marah tanpa berpikir tentang bagaimana itu akan mempengaruhi orang lain. Kita tidak tahu sifat orang yang menjadi objek kritik, apakah sensitif atau tidak. Jika sensitif, kemungkinan mengambil hati dari semua yang telah ia terima dan akan mudah merasa buruk tentang diri mereka sendiri. Itu sebabnya ada banyak kasus bunuh diri karena orang lain membunuh orang secara mental. Sebagai orang Kristen, tentu saja, kita sudah tahu bagaimana mencegah tindakan seperti itu, termasuk membuat buah Roh Kudus. Jika kita memiliki cinta yang tulus dan pengendalian diri yang baik, kita akan dapat mempertahankan sikap dan membawa kedamaian di mana pun kita berada.

3. Jangan melakukan perzinaan

Jangan melakukan perzinaan

Perzinahan dalam Alkitab adalah seks yang dilakukan oleh pasangan yang sudah menikah. Tuhan membenci perzinahan seperti zaman Israel, setiap orang yang melakukan perzinahan dieksekusi sesuai dengan iman Kristen. Menurut Alkitab, jika seorang pria dan wanita bersatu dalam pernikahan Kristen bersumpah dan melakukan hubungan seks, maka itu menjadi daging dan tidak dapat dipisahkan dari yang lain. Ini karena Tuhan sangat mendukung pernikahan, hubungan antara suami dan istri dalam agama Kristen sebagai ikatan yang tidak terpisahkan antara Kristus dan umat-Nya.

Namun, di zaman modern, tampaknya budaya telah mengaburkan kebenaran. Banyak orang berpikir bahwa perzinaan adalah hal yang wajar. Faktanya, banyak seks bebas terjadi karena gagasan bahwa seks tidak terbatas pada kebutuhan fisik. Dan di beberapa negara, survei menunjukkan bahwa seks adalah pertama kalinya ketika seseorang dengan usia rata-rata lima belas tahun. menunjukkan bahwa pandangan publik dibelokkan jauh dari agama Kristen sehingga mereka meremehkan seks.

Perzinahan bukan hanya tindakan yang dilakukan secara fisik, tetapi juga dapat menjadi hasil dari pikiran manusia. Dalam Perjanjian Baru, Yesus mengatakan bahwa setiap orang yang menyaksikan seorang wanita dan ingin melakukan perzinahan. Ini berarti bahwa siapa pun yang membayangkan berhubungan seks dengan orang lain selain pasangannya termasuk dalam kategori perzinahan.

Dalam agama Kristen, ada empat bentuk perzinahan. Yang pertama adalah hubungan fisik antara dua orang yang belum menikah. Kedua, undangan untuk berzina dengan orang lain selain pasangannya. Ketiga, mengatakan hal-hal yang mengarah pada perzinaan atau cabul. Dan yang terakhir adalah perzinaan karena memikirkan atau berfantasi tentang hal-hal yang berhubungan dengan seks seperti yang disebutkan di atas.

Mengapa Tuhan memerintah secara terperinci sehingga orang-orang menyatukan pikiran kita? Ini karena tubuh kita bukan milik kita, tetapi bait suci Allah yang akan digunakan untuk memuliakan Allah. Pasti ada alasan mengapa Tuhan melarang kita berpikir tentang seks, salah satunya adalah karena aktivitas kerusakan otak.

Berdasarkan penelitian, pengaruh pornografi lebih kuat dari obat-obatan, kerusakan saraf pornografi otak lima sedangkan tiga obat saraf merusak otak. Selain itu, pornografi membuat kecanduan dan mendorong seseorang untuk melakukan hubungan seksual secara fisik. Karena itu membela fantasi seksual dari doktrin Kristen bahwa kita tidak jatuh ke dalam lubang perzinahan.

4. Jangan mencuri

Jangan mencuri

Dalam Alkitab, tidak ada larangan untuk terbang, tetapi tidak dijelaskan secara rinci dan informasi spesifik tentang penerbangan dalam hal apa pun. Dengan demikian, penerbangan secara ketat tidak hanya dianggap sebagai pencurian harta benda atau benda.

Secara umum, kegiatan rahasia telah dicuri, terutama mereka yang terbang benda. Dengan kata lain, pencurian adalah tindakan yang dilakukan secara rahasia untuk mengendalikan atau memiliki properti orang lain. Dan itu bukan hanya properti di properti, tetapi juga bisa dalam bentuk waktu dan kekayaan intelektual orang lain.

Misalnya, ketika bekerja, kami tiba terlambat dan pergi lebih awal. Ini adalah bentuk waktu penerbangan. Kami membayar pekerjaan beberapa jam sehari, tetapi kami tidak bekerja sepenuhnya saat ini. Ini berarti bahwa kami mengambil uang yang bukan hukum kami. Suatu bentuk pencurian ide terjadi ketika kita menggunakan tenaga kerja atau layanan orang lain seperti kita. Misalnya, saat ujian kita selingkuh teman. Dan hasilnya adalah kita mendapat nilai bagus. Ini adalah tindakan pencurian karena kami menerima apa yang sebenarnya bukan urusan kami.

Jika tindakan terbang di bidang kecil diremehkan, kami juga cenderung meremehkan dampak dari pekerjaan besar dan luas dengan baik. Misalnya korupsi. Karena itu, agar kita tumbuh sesuai dengan karakter Kristen yang sejati, kita harus disiplin pada usia dini untuk tidak mencuri, sekecil atau sesederhana itu. Secara tidak langsung, kebiasaan-kebiasaan ini membentuk kepribadian kita yang anti pencurian dan tidak akan mentolerir segala bentuk pencurian.

Itulah beberapa larangan dalam agama kristen yang harus anda patuhi agar dapat lebih dekat dengan Tuhan.