Kekristenan Global – Laporan tentang Ukuran dan Distribusi Populasi Kristen Dunia

Kekristenan Global - Laporan tentang Ukuran dan Distribusi Populasi Kristen Dunia

Sebuah studi demografis yang komprehensif di lebih dari 200 negara menemukan bahwa terdapat 2,18 miliar orang Kristen dari segala usia di seluruh dunia, mewakili hampir sepertiga dari perkiraan populasi global tahun 2010 yang berjumlah 6,9 miliar.

Umat ​​Kristen juga tersebar secara geografis – sangat jauh, pada kenyataannya, tidak ada satu benua atau wilayah yang dapat diklaim sebagai pusat Kekristenan global.

Satu abad yang lalu, bukan itu masalahnya. Pada tahun 1910, sekitar dua pertiga orang Kristen dunia tinggal di Eropa, di mana sebagian besar orang Kristen telah berada selama satu milenium, menurut perkiraan sejarah oleh Center for the Study of Global Christianity.

2 Saat ini, hanya sekitar seperempat dari semua orang Kristen yang tinggal di Eropa (26%). Sebuah pluralitas – lebih dari sepertiga – sekarang ada di Amerika (37%).

Kira-kira satu dari setiap empat orang Kristen tinggal di Afrika sub-Sahara (24%), dan sekitar satu dari delapan ditemukan di Asia dan Pasifik (13%).

Jumlah umat Kristen di seluruh dunia telah meningkat hampir empat kali lipat dalam 100 tahun terakhir, dari sekitar 600 juta pada tahun 1910 menjadi lebih dari 2 miliar pada tahun 2010.

Namun populasi dunia secara keseluruhan juga telah meningkat pesat, dari perkiraan 1,8 miliar pada tahun 1910 menjadi 6,9 miliar pada tahun 2010.

Akibatnya, jumlah umat Kristen saat ini hampir sama dengan populasi dunia (32%) seperti yang mereka lakukan satu abad yang lalu (35%).

Stabilitas yang tampak ini, bagaimanapun, menutupi perubahan penting. Meskipun Eropa dan Amerika masih menjadi rumah bagi mayoritas umat Kristen dunia (63%), pangsa itu jauh lebih rendah dibandingkan pada tahun 1910 (93%).

Dan proporsi orang Eropa dan Amerika yang beragama Kristen telah turun dari 95% pada tahun 1910 menjadi 76% pada tahun 2010 di Eropa secara keseluruhan, dan dari 96% menjadi 86% di Amerika secara keseluruhan.

Pada saat yang sama, Kekristenan telah berkembang pesat di sub-Sahara Afrika dan kawasan Asia-Pasifik, di mana terdapat relatif sedikit orang Kristen pada awal abad ke-20.

Persentase penduduk yang beragama Kristen di Afrika sub-Sahara naik dari 9% pada tahun 1910 menjadi 63% pada tahun 2010, sedangkan di kawasan Asia-Pasifik meningkat dari 3% menjadi 7%.

Kekristenan saat ini – tidak seperti seabad yang lalu – benar-benar merupakan iman global. (Lihat peta dunia berdasarkan populasi Kristen pada tahun 1910 dan 2010 ).

Ini adalah beberapa temuan kunci dari Global Christianity: A Report on the Size and Distribution of the World Christian Population , sebuah studi baru oleh Pew Research Center’s Forum on Religion & Public Life, yang bisa Anda baca di https://www.maboswinvip.com/.

Studi ini terutama didasarkan pada analisis negara-demi-negara dari sekitar 2.400 sumber data, termasuk sensus dan survei populasi yang representatif secara nasional.

Untuk beberapa negara, seperti China, perkiraan Pew Forum juga memperhitungkan statistik dari kelompok gereja, laporan pemerintah, dan sumber lainnya.

Orang Kristen beragam secara teologis dan juga secara geografis, studi baru menemukan.

Sekitar setengahnya Katolik. Protestan, secara luas, mencapai 37%. Umat ​​Kristen Ortodoks terdiri dari 12% umat Kristen di seluruh dunia.

Umat ​​Kristen lainnya, seperti Mormon dan Saksi-Saksi Yehuwa, merupakan 1% dari populasi Kristen global.

Namun secara keseluruhan, umat Kristen sejauh ini merupakan kelompok agama terbesar di dunia.

Muslim, kelompok terbesar kedua, berjumlah kurang dari seperempat populasi dunia, menurut penelitian sebelumnya oleh Pew Forum. 3

Hampir setengah (48%) dari semua orang Kristen tinggal di 10 negara dengan jumlah umat Kristen terbesar.

Tiga dari 10 negara teratas berada di Amerika (Amerika Serikat, Brasil, dan Meksiko).

Dua di Eropa (Rusia dan Jerman), dua di kawasan Asia-Pasifik (Filipina dan Cina), dan tiga di sub-Sahara Afrika (Nigeria, Republik Demokratik Kongo dan Ethiopia), mencerminkan jangkauan global Kekristenan.

Jelaslah, agama Kristen telah menyebar jauh dari asal-usul sejarahnya. Sebagai contoh:

  • Meskipun Kekristenan dimulai di Timur Tengah-Afrika Utara, saat ini wilayah tersebut memiliki konsentrasi umat Kristen terendah (sekitar 4% dari populasi wilayah tersebut) dan jumlah umat Kristen terkecil (sekitar 13 juta) dari wilayah geografis utama mana pun.
  • Indonesia, negara mayoritas Muslim, adalah rumah bagi lebih banyak orang Kristen daripada semua 20 negara di kawasan Timur Tengah-Afrika Utara jika digabungkan.
  • Nigeria sekarang memiliki lebih dari dua kali lebih banyak Protestan (didefinisikan secara luas termasuk Anglikan dan gereja independen) sebagai Jerman, tempat kelahiran Reformasi Protestan.
  • Brazil memiliki lebih dari dua kali lipat jumlah umat Katolik di Italia.
  • Meskipun umat Kristiani hanya berjumlah di bawah sepertiga dari penduduk dunia, mereka merupakan mayoritas penduduk di 158 negara dan teritori, sekitar dua pertiga dari semua negara dan teritori di dunia.
  • Sekitar 90% orang Kristen tinggal di negara-negara di mana umat Kristen menjadi mayoritas; hanya sekitar 10% orang Kristen di seluruh dunia yang hidup sebagai minoritas.